Daur Ulang

Daur Ulang

Pentingnya limbah.
Hal-hal yang limbah ditangani oleh kedua sifat dan konsekuensi dari proses teknologi. Mungkin itu adalah sampah, kotoran, hewan, tumbuhan, atau sekelompok sayuran.

Desember adalah proses industri terbaik dan sektor limbah (dikenal sebagai spam), yang keberadaannya bukanlah waktu dan tempat, nilai ekonomi air limbah yang dihasilkan.

Limbah karakteristik:
Micro-Pengukuran
Dinamis
Luan dampak (distribusi)
Efek jangka panjang (antar generasi)

Ada banyak faktor yang mempengaruhi kualitas limbah:
Volume limbah
Polutan Konten
Frekuensi Breakdown

Limbah

Berdasarkan asal limbah tersebut diklasifikasikan sebagai berikut:
1. Tahan lama sampah organik.
Kumisnya adalah hewan, limbah sayuran, sisa makanan, daun, potongan rumput dan kotoran
2. Ini bukan sampah organik biodegradable.
Misalnya, kertas dan kayu
3. Anorganik limbah.
Dalam kumisnya, plastik, kaca, karet, kaca, botol, dan logam.
4. Limbah berbahaya.
Sebagai contoh, kuku, startpage terang, Tikus racun atau residu pestisida, obat-obatan dan rock dan tempat baterai.

Menurut sifat limbah dapat dibagi menjadi dua kelompok:
Bahasa alami (biodegradable limbah larut) mungkin tergantung pada sampah. Bakteri dan daun, sisa makanan, kotoran, dll Dengan demikian, dekomposisi limbah dapat melewati jamur.
/ (= Alam non-biodegradable limbah tidak dapat dibatalkan) sampah tidak akan berubah sangat lambat. Misalnya, plastik, kaca, kaleng, dan sampah.

Karakteristiknya berbasis, limbah dapat dibagi menjadi empat kategori besar:
Limbah cair
Limbah Padat
Gas dan partikel
Limbah B3 (Brebahaya dan zat beracun)
Limbah cair
Limbah cair aktif atau cairan tubuh (PP 82, 2001) adalah produk limbah.

Limbah cair dapat sesuai dengan jenis:
1. Jumlah sifat alami dan fisik.
Adalah contoh khas dari asam limbah dapat diukur dengan menggunakan metode titrimetri.
2. Logam parameter.
Misalnya, sub-Sahara Afrika, metode, dan arsen (As)
3. Anorganik non-Departemen Perdagangan dan Industri.
Sebagai contoh, amonia (NH3-N) indophenol Hijau metode
4. Sintesis organik.
Misalnya, kebutuhan oksigen biologi (BOD)
5. E. coli MPN metode, seperti mikro-organisme,
6. Titrimetri metode seperti asam borat (H3BO3) atribut tertentu, seperti
7. Air laut, misalnya, Komisi Eropa IDA metode di sub-Sahara Afrika, tembaga (Cu)

Partikel Emisi
Particulate polusi udara (asap dan jelaga), hidrokarbon, sulfur dioksida, nitrogen oksida, ozon (merokok, asap kimia), karbon monoksida, dan mengandung sejumlah partikel (puing-puing) Memimpin udara yang terkontaminasi.

Limbah B3 (bahan berbahaya dan beracun)
B3 adalah limbah, memo, langsung atau tidak langsung, kerusakan atau mencemari lingkungan dan kesehatan manusia, yang dapat dikaitkan dengan klasifikasi konsentrasi berbahaya dan beracun. Di antara mereka, limbah B3 sebagai bahan berbahaya dan memerlukan penanganan khusus dan proses pengolahan limbah, kontainer sampah dan limbah minyak selesai, karena kerusakan, termasuk penggunaan dan tidak beracun. Explosive, menyebabkan infeksi yang mudah terbakar, reaksi toksik, namun uji limbah B3 dapat mengandung zat beracun diketahui, abrasi, dll: Berikut adalah salah satu atau lebih dari fitur berikut, jika mengandung B3 limbah kertas.

Advertisements